Ruang ant menyerang lasernya

Inilah Nebula Ant - aka Menzel 3, atau Mz 3 - seperti yang ditangkap oleh Teleskop Angkasa Hubble. Lihat persamaan dengan kepala dan badan semut taman? Imej melalui NASA / ESA / dan Pasukan Warisan Hubble (STScI / AURA).

Agensi Angkasa Eropah berkata pada 16 Mei 2018 bahawa pemerhatian ruang Herschelnya telah memerhatikan fenomena yang jarang berlaku: pelepasan laser semulajadi yang berseri-seri dari inti Nebula Semut. Nebula ini adalah awan berlipat ganda di ruang angkasa - yang terletak di arah ke buruj selatan Norma - dan kini ia diketahui mengandungi salah satu daripada beberapa laser inframerah ruang yang ditemui setakat ini. ESA mengatakan cahaya laser yang berbunyi dari nebula menunjukkan kehadiran sistem bintang ganda yang tersembunyi di jantung nebula.

Nebula Semut adalah apa yang dikenali sebagai planet nebula. Dalam kes ini, perkataan planet tidak ada kaitan dengan planet. Sebaliknya, nebula semacam ini mewakili lapisan luar yang dilukis dari bintang yang mati. Sebagai contoh, matahari kita sendiri akan menjadi nebula planet yang berumur dan mulai mati.

ESA menerangkan lebih lanjut mengenai kedua nebulae dan ruang laser planet, dengan mengatakan:

Secara kebetulan, ahli astronomi Donald Menzel yang pertama kali mengamati dan mengklasifikasikan nebula planet tertentu ini pada tahun 1920-an (secara rasmi dikenali sebagai Menzel 3 selepas dia) juga merupakan salah satu yang pertama yang menyarankan bahawa dalam keadaan tertentu penguatan cahaya semula jadi oleh stimulasi radiasi - dari mana laser singkatan berasal - boleh berlaku di nebula gas. Ini adalah sebelum penemuan dan kejayaan operasi pertama laser di makmal pada tahun 1960.

Astronom Isabel Aleman, pengarang utama kertas yang menerangkan keputusan baru, berkata:

Apabila kita memerhatikan Menzel 3, kita melihat struktur luar biasa rumit yang terdiri daripada gas terionisasi, tetapi kita tidak dapat melihat objek di pusatnya menghasilkan corak ini.

Terima kasih kepada kepelbagaian dan pelbagai panjang gelombang pemerhatian Herschel, kami mengesan jenis pelepasan yang sangat jarang dipanggil garisan rekombinasi laser hidrogen, yang memberikan satu cara untuk mendedahkan struktur nebula dan keadaan fizikal.

Pelepasan laser semacam ini memerlukan gas yang sangat tebal dekat dengan bintang. Perbandingan pemerhatian dengan model komputer mendapati bahawa ketumpatan gas pemancaran laser adalah sekitar 10, 000 kali lebih tinggi daripada gas yang dilihat di nebulae planet biasa dan di lobus Nebula Semut itu sendiri.

Biasanya, rantau ini dekat dengan bintang mati - dekat dengan kes ini kerana jarak Saturnus dari matahari kita - kosong, kerana kebanyakan bahannya dikeluarkan keluar. Apa-apa gas yang berlarutan tidak lama lagi akan jatuh ke atasnya. Pengarang Albert Zijlstra berkata:

Satu-satunya cara untuk menjaga gas dekat dengan bintang adalah jika ia mengorbit sekitar di dalam cakera. Dalam kes ini, kita sebenarnya mengamati cakera padat di pusat yang dilihat kira-kira. Orientasi ini membantu untuk menguatkan isyarat laser. Disk tersebut menunjukkan bahawa kerdil putih [bintang mati di tengah-tengah nebula] mempunyai teman perantaraan, kerana sukar untuk mendapatkan gas yang dikeluarkan untuk masuk ke orbit melainkan jika bintang pengiring mengalihkannya ke arah yang betul.

Para astronom belum melihat bintang kedua yang dijangka, tetapi mereka berfikir bahawa jisim dari bintang pengiring yang mati sedang dikeluarkan dan kemudian ditangkap oleh bintang tengah padat nebula planet asal, menghasilkan cakera di mana pancaran laser dihasilkan.

Baca lebih lanjut mengenai Semut Nebula dan lasernya dari ESA

Teleskop Herschel di dalam bilik bersih. Imej melalui ESA.

Bottom line: Pemerhatian oleh teleskop ruang Hershel mencadangkan kehadiran sistem bintang dua yang tersembunyi di tengah-tengah Semut Nebula.