Burung terbang tanpa gergasi ini adalah malam, mungkin buta

Konsep gergasi burung gergasi, burung gajah pada waktu malam di hutan purba Madagaskar pada waktu malam. Imej melalui John Maisano / Universiti Texas di Austin Jackson School of Geosciences.

Burung gajah yang sudah pupus - burung terbesar yang diketahui sains - adalah malam dan mungkin buta. Itu sesuai dengan penyelidikan pembinaan semula otak baru yang mendapati bahawa bahagian otak burung yang penglihatan diproses adalah kecil.

Kalendar kalendar 2019 ada di sini! Perintahkan awak sebelum mereka pergi. Membuat hadiah hebat.

Gaya hidup pada waktu malam adalah sifat yang dikongsi oleh saudara hidup yang paling dekat dengan seekor gajah, kiwi - burung saiz yang sangat buta, ayam yang tinggal di New Zealand. Menurut Christopher Torres dari University of Texas di Austin, itu satu petunjuk yang membantu para saintis mempelajari lebih lanjut mengenai tingkah laku dan habitat burung gajah. Torres mengetuai penyelidikan itu, yang diterbitkan pada 31 Oktober 2018, dalam jurnal yang dikaji semula oleh Proceedings of the Royal Society B. Torres berkata dalam satu kenyataan:

Mempelajari bentuk otak adalah cara yang sangat berguna untuk menyambungkan ekologi - hubungan antara burung dan alam sekitar - dan anatomi.

Burung gajah adalah besar, tanpa penerbangan dan tinggal di Madagascar sekarang sehingga campuran kehilangan habitat dan potensi campur tangan manusia menyebabkan kematian mereka antara 500 dan 1, 000 tahun yang lalu. Torres berkata:

Manusia hidup bersama, dan bahkan diburu, burung gajah selama ribuan tahun. Tetapi kita masih tahu apa-apa tentang kehidupan mereka. Kami tidak tahu sama ada ketika atau mengapa mereka telah pupus.

Pembinaan semula otak digital burung gajah baru-baru ini telah mengungkapkan bahawa lobus optiknya hampir tidak hadir, sifat yang menandakan ia adalah malam dan kemungkinan buta. Kiwi, saudara terdekat yang hidup burung gajah, juga mempunyai lobus optik yang tidak hadir, tingkah laku malam dan penglihatan yang sangat miskin. Sebaliknya, relatif burung gajah yang jauh, mempunyai penglihatan yang baik dan lobus optik yang menonjol. Imej melalui Chris Torres / University of Texas di Austin.

Para saintis sebelum ini mengandaikan bahawa burung gajah serupa dengan burung-burung besar yang tidak terbang, seperti emu dan burung unta - kedua-duanya aktif pada waktu siang dan mempunyai penglihatan yang baik. Tetapi pembinaan semula otak baru menunjukkan bahawa burung gajah mempunyai gaya hidup yang berbeza. Baca lebih lanjut mengenai bagaimana saintis menjalankan kajian di sini.

Andrew Iwaniuk adalah profesor bersekutu di University of Lethbridge dan ahli evolusi otak pada burung yang tidak terlibat dengan penyelidikan. Iwaniuk berkata bahawa dia mempunyai tindak balas yang sama terhadap penemuannya.

Saya terkejut bahawa sistem visual sangat kecil di dalam burung ini. Untuk burung ini yang besar untuk berubah gaya hidup malam adalah benar-benar pelik dan bercakap kepada ekologi tidak seperti saudara terdekat mereka atau spesies burung lain yang kita tahu.

Sumber: gergasi malam: evolusi ekologi deria dalam burung gajah dan palaeognath lain yang disimpulkan daripada pembinaan semula otak digital

Bottom line: Satu kajian baru menunjukkan burung gajah punah adalah malam dan kemungkinan buta.

Melalui Universiti Texas Austin