Hari ini dalam sains: Comet Hale-Bopp

Komet Hale-Bopp dengan ekor debu (putih) dan plasma (biru) yang terkenal. Foto melalui E. Kolmhofer, H. Raab; Johannes-Kepler-Observatory, Linz, Austria.

April 1, 1997. Pada tarikh ini, Comet Hale-Bopp - mungkin komet cerah yang paling diingati bagi kebanyakan di Hemisfera Utara - mencapai perihelion atau titik paling dekat dengan matahari. Ia adalah 0.9 unit astronomi (AU, atau jarak Bumi-matahari) jauh dari matahari pada hari itu. Kecerahannya - walaupun tersebar di kawasan yang lebih luas daripada bintang-bintang - melebihi apa-apa bintang di langit kecuali Sirius, bintang paling terang di langit.

Seperti yang dilihat dari Hemisfera Utara, Hale-Bopp adalah komet paling terang sejak Komet West, kadang-kadang dipanggil Komet Besar tahun 1976.

Ia tetap kelihatan dengan mata tanpa mata untuk rekod 18 bulan, dua kali lebih lama daripada pemegang rekod sebelumnya: Komet Besar 1811.

Hale-Bopp - secara rasmi dilabelkan C / 1995 O1 - menjadi salah satu komet yang paling banyak dilihat dalam sejarah manusia. Terdapat lebih daripada 5, 000 imej komet ini tersedia melalui laman web yang dikendalikan oleh Makmal Jet Propulsion NASA.

Ada yang memanggil Hale-Bopp the Great Comet tahun 1997 (walaupun orang lain tidak setuju bahawa ia memenuhi kriteria untuk Komet Besar).

Ia menarik begitu banyak bukan sahaja kerana jarang dan kecantikan, tetapi juga kerana ia membolehkan orang untuk melompat - dalam fikiran mereka - kembali ke masa. Sekitar 4, 200 tahun yang lalu, ketika Hale-Bopp melewati bumi dan matahari, piramid Mesir baru digilap oleh pasir, dan Epic Gilgamesh, yang dianggap sebagai karya pertama yang hebat dalam kesusasteraan Barat, belum ditulis.

Komet Hale-Bopp ditemui pada 23 Julai 1995, dengan dua orang mengamati ahli astronomi amatur: Alan Hale dan Thomas Bopp. Pada masa itu, komet adalah 7.2 AU dari matahari, yang menjadikannya komet paling jauh yang pernah ditemui oleh amatur sehingga masa itu.

Apa yang membuat penemuan itu mungkin adalah bahawa Hale-Bopp begitu terang. Ini secara harfiah seribu kali lebih terang daripada Comet Halley berada pada jarak yang sama; Halley, salah satu komet yang paling terkenal, telah melawat sistem solar dalaman sepuluh tahun lebih awal. Sudah jelas bahawa Hale-Bopp adalah komet yang sangat istimewa, kerana komet biasanya tidak bersinar begitu terang ketika berada di luar orbit Jupiter.

Terdapat beberapa sebab yang menjelaskan kecerahan komet yang luar biasa. Yang utama adalah saiz besar nukleusnya, atau inti. Nukleus yang paling kerap dianggap tidak lebih daripada kira-kira 10 km (16 km). Nukleus Hale-Bopp mempunyai diameter yang dianggarkan antara 25 dan 40 batu di seluruh (40-60 km).

Jupiter Giant dipercayai telah menjejaskan orbit komet ini. Telah dikira bahawa Hale-Bopp terakhir kali dilihat di langit bumi sekitar 4, 200 tahun yang lalu. Kini, walaupun, orbit komet adalah lebih pendek. Para astronom berfikir bahawa - apa yang mungkin telah pelayaran pertama di sekitar matahari ribuan tahun yang lalu - komet hampir bertabrakan dengan Musytari. Ia melewati Jupiter sekali lagi pada April 1996, memendekkan tempoh orbitnya lagi. Tempoh orbit semasa komet sekitar 2, 530 tahun Bumi.

Tiada rekod telah dijumpai dari laluan komet 4, 200 tahun lalu, tetapi itu tidak bermakna tiada rekod dibuat. Ia kemungkinan besar tidak ada yang terselamat. Sekitar 2213 SM, apabila komet terakhir kelihatan, tamadun telah menggunakan langit untuk mengesan perubahan bermusim dan fenomena lain untuk masa yang lama. Mereka tidak boleh terlepas Hale-Bopp.

Untuk lebih lanjut mengenai dunia di Hale-Bopp laluan sekitar 2213 SM, klik di sini.

Oleh itu, dengan cara ini, Hale-Bopp adalah seperti jam yang mengukur masa dalam ribuan tahun. Ia mengingatkan kita tentang kemajuan manusia telah dibuat sejak lawatan terakhirnya.

Bayangkan apa yang akan kelihatan seperti dunia apabila Comet Hale-Bopp seterusnya melintas di langit kita, sekitar tahun 4380.

Malam di bawah bintang-bintang dan Comet Hale-Bopp. Ia tetap kelihatan kepada mata tanpa bantuan selama 18 bulan. Photo 1997 Jerry Lodriguss / www.astropix.com. Digunakan dengan kebenaran.

Intinya: Pada 1 April 1997, Comet Hale-Bopp berada di perihelion, titik paling dekat dengan matahari. Komet ini - yang diingati oleh ramai - adalah komet terakhir yang paling banyak dilihat dari Hemisfera Utara.