Mengapa memerang berukuran besar telah pupus

Perbandingan berdua dengan seorang berangin moden, lelaki manusia (dalam kes ini, Justin Bieber) dan berang-berang berukuran berukuran besar dari 10, 000 tahun yang lalu. Ilustrasi oleh Scott Woods / Western University.

Oleh Tessa Plint, Universiti Barat

Berang-berang raksasa saiz beruang hitam sekali menjelajah tasik dan tanah lembap Amerika Utara. Nasib baik bagi peminat kampung, para tikus mega ini mati pada akhir zaman ais terakhir.

Sekarang pupus, berang-berang gergasi itu pernah menjadi spesies yang sangat berjaya. Para saintis telah menemui bekas fosilnya di tapak dari Florida ke Alaska dan Yukon.

Versi bersaiz super berjenama moden dalam penampilan, pemetik raksasa itu menyentuh skala pada 100 kilogram [220 paun]. Tetapi ia mempunyai dua perbezaan penting.

Berang-berang gergasi itu tidak mempunyai ekor berbentuk dayung berbentuk iconik yang kita lihat pada penari moden hari ini. Sebaliknya ia mempunyai ekor kurus panjang seperti muskrat.

Gigi juga kelihatan berbeza. Berang-berang memerang moden (gigi hadapan) adalah tajam dan pahat; gunting beruang gergasi adalah lebih besar dan melengkung, dan kekurangan canggih.

Tengkorak berangin raksasa. Imej melalui Muzium Sejarah Alam Florida.

Spesies itu tiba-tiba menjadi pupus 10, 000 tahun yang lalu. Kehilangan pukulan raksasa ini bertepatan dengan banyaknya haiwan berumur ais yang bertubuh besar, termasuk raksasa yang kuat. Tetapi sehingga kini saintis tidak tahu pasti mengapa tikus raksasa itu telah mati.

Anda adalah apa yang anda makan

Kita perlu memahami bagaimana pemetik raksasa itu hidup untuk menjelaskan bagaimana dan mengapa ia mati. Sebagai contoh, adakah ia kehabisan makanan? Adakah ia terlalu sejuk atau terlalu panas untuk terus hidup?

Kajian-kajian lain mendapati berang-berang gergasi berkembang pesat ketika cuaca lebih panas dan lebih lembab. Mereka juga mendapati bahawa fosil memerang raksasa yang paling biasa ditemui di sedimen yang berasal dari tanah lembap kuno. Tetapi tiada siapa yang tahu sama ada berang-berang itu berkelakuan seperti berang-berang moden. Adakah ia juga menebang pokok? Atau adakah ia makan sesuatu yang berbeza?

Dari perspektif kimia, anda adalah apa yang anda makan! Makanan yang dikonsumsi haiwan mengandungi tanda tangan kimia yang disebut isotop stabil yang dimasukkan ke dalam tisu badan seperti tulang.

Tanda tangan isotop ini tetap stabil dari masa ke masa, untuk puluhan ribu tahun, dan menyediakan tingkap ke masa lalu. Tiada kajian lain yang menggunakan isotop stabil untuk memikirkan diet berang-berang itu.

Berang-berang gergasi kini yang sudah pupus pernah hidup dari Florida ke Alaska. Ia ditimbang sebanyak 220 paun (100 kilogram), kira-kira sama seperti beruang hitam kecil. Ilustrasi melalui Luke Dickey / Western University.

Kami mempelajari tulang fosil dari berang-berang gergasi yang tinggal di Yukon dan Ohio antara 50, 000 dan 10, 000 tahun yang lalu. Kami melihat tandatangan isotop stabil dari tisu tulang kuno.

Tandatangan isotop yang dikaitkan dengan tumbuhan berkayu adalah berbeza daripada tanaman tumbuhan akuatik. Kami mendapati bahawa berang-berang gergasi tidak memotong dan memakan pokok. Sebaliknya, ia memakan tumbuhan akuatik.

Ini sangat mencadangkan bahawa berang-berang gergasi itu bukan jurutera ecosystem seperti pengerang moden. Ia tidak memotong pokok-pokok untuk makanan atau bangunan rumah gergasi dan empangan merentasi landskap zaman ais.

Sebaliknya, pemakanan tumbuhan akuatik ini menjadikan berang-berang gergasi sangat bergantung kepada habitat tanah basah untuk makanan dan tempat tinggal dari pemangsa. Ia juga membuatnya terdedah kepada perubahan iklim.

Iklim yang hangat dan kering

Menjelang akhir zaman ais terakhir 10, 000 tahun yang lalu, iklim menjadi semakin hangat dan kering dan habitat tanah lembap mula menjadi kering. Walaupun penari moden dan berang-berang gergasi itu wujud di lanskap untuk puluhan ribu tahun, hanya satu spesies yang terselamat.

Keupayaan untuk membina empangan dan pondok-pondok mungkin telah memberikan keunggulan kompetitif ke atas pemetik raksasa itu. Dengan gigi tajamnya, berangin moden dapat mengubah landskap untuk mewujudkan habitat tanah lembap yang sesuai di mana ia memerlukannya. Berang-berang gergasi itu tidak dapat.

Kerangka berangin raksasa. Imej melalui Tessa Plint.

Ini semua sesuai dengan teka-teki yang banyak kumpulan penyelidikan telah bekerja selama beberapa dekad: kita semua ingin tahu apa yang menyebabkan peristiwa kepupusan megafauna global yang berlaku pada akhir zaman ais terakhir dan mengapa begitu banyak spesies haiwan berbadan besar M mammoths, mastodon dan slab tanah raksasa hilang pada masa yang sama.

Bukti terkini menunjukkan bahawa kombinasi perubahan iklim dan kesan manusia adalah punca memandu di belakang kepupusan ini.

Mempelajari kelemahan ekologi haiwan yang sudah pupus pastinya menimbulkan cabaran tersendiri, tetapi penting untuk memahami kesan perubahan iklim terhadap semua spesies, masa lalu atau sekarang.

Tessa Plint, Ph.D. penyelidik, Universiti Heriot-Watt, dan bekas pelajar siswazah, Western University

Artikel ini diterbitkan semula dari Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Baca artikel asal.

Bottom line: Manuk berukuran manusia di Amerika Utara tiba-tiba menjadi pupus pada akhir zaman ais terakhir 10, 000 tahun yang lalu, sementara makhluk moden kecil bertahan. Dengan mempelajari fosil, saintis telah menemui bahawa pemetik gergasi memakan tumbuh-tumbuhan akuatik bukannya pokok, meninggalkan spesies yang terdedah kepada perubahan iklim.